Facebook harus membayar denda USD5 miliar atau sekitar Rp70 triliun untuk pemindai data pengguna pribadi.

Pelaporan dari situs BBC, Minggu (14/7/2019) sedang diselidiki oleh tuduhan Komisi Perdagangan Federal (FTC) bahwa konsultasi yang jelas oleh Cambridge Analytica belum mendapatkan data hingga 87 juta dari menggunakan Facebook.

Selesai, FTC mulai menyelidiki Facebook pada Maret 2018 setelah laporan bahwa Cambridge Analytica mengakses data ke puluhan juta pengguna. Investigasi difokuskan pada apakah Facebook telah melanggar perjanjian yang diperlukan untuk memberi tahu pengguna dengan jelas dan mendapatkan persetujuan tertulis untuk membagikan data mereka.

Denda masih harus diperbaiki oleh divisi sipil dari Kementerian Kehakiman, dan tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan. Jika itu benar, itu akan menjadi koleksi paling rumit FTC untuk perusahaan teknologi.

Sekadar informasi, Cambridge Analytica adalah perusahaan pemerintah Inggris dengan akses data ke jutaan pengguna, beberapa di antaranya digunakan untuk profil psikologis AS di AS dan menargetkan mereka untuk materi untuk membantu kampanye Presiden Donald Trump pada 2016.

Data diperoleh melalui tes, yang mengundang pengguna untuk mengetahui tipe kepribadian mereka. Seperti yang sering terjadi dengan aplikasi dan game, itu dirancang untuk menuai tidak hanya data pengguna dari orang yang berpartisipasi dalam tes, tetapi juga data dari teman-teman mereka.

Facebook mengatakan pihaknya meyakini data hingga 87 juta pengguna tidak terdistribusi dengan baik dalam konsultasi yang sudah ketinggalan zaman.

Skandal ini telah memberikan banyak survei di seluruh dunia. Pada bulan Oktober, Facebook didanai oleh pengawas perlindungan data Inggris CNB500.000, mengklaim bahwa perusahaan telah mengizinkannya terjadi.

Sumber Artikel : https://www.jualanbarang.com/blog/teknologi/facebook-kena-denda-70-triliun-rupiah-karena-skandal-kebocoran-data/

Belum ada peringkat.