Tren pencarian tentang #AgeChallenge dan aplikasi pembuat wajah tua tidak hanya meningkat di Indonesia, tetapi juga di seluruh dunia.

Aplikasi FaceApp yang dikembangkan oleh Wireless Lab ditambahkan ke viral setelah banyak artis dan program memposting wajah kencan mereka di situs sosial mereka.

Karena virus, ada berita bahwa ada bahaya tersembunyi di balik penggunaan aplikasi filter wajah ini. Ingin tahu?

Kontroversi FaceApp, Mulai Dari Pencurian Data hingga Pemerintah Rusia

Seperti yang ditulis Jualanbarang blog sebelumnya, FaceApp adalah aplikasi filter foto yang dapat memanipulasi wajah pengguna dengan menggunakan teknologi berbasis saraf, alias Artificial Intelligence (AI).

Aplikasi ini, yang cenderung dua tahun lalu, membawa filter untuk mengubah wajahnya di usia tua, yang sekarang dikenal sebagai tantangan dalam tagar #AgeChallenge.

Orang-orang terkenal di dunia akan ditampilkan ketika mereka sudah tua di akun media sosial mereka, seperti musisi Drake dan Agnez Mo di Instagram.

Seiring dengan popularitasnya, ada juga kontroversi FaceApp berbahaya yang dilaporkan sebagai “mencuri” data pengguna dalam bentuk gambar di galeri dan digunakan untuk tujuan yang tidak diketahui.

Setelah diselidiki, Jualanbarang blog menemukan bahwa kontroversi ini pertama kali diungkapkan dari akun Joshua Nozzi (@JoshNozzi), pembuat aplikasi dan penulis teknologi di Twitter.

Dalam kata-katanya, dia mengatakan FaceApp mengunggah semua foto di galeri tanpa sepengetahuan pengguna dan berjalan di latar belakang.

Bahkan suatu hari, cuitan Nozzi ada di Twitter dan bahkan dikutip dalam beberapa teknologi media internasional yang berbasis di Amerika Serikat, seperti 9to5Mac, TechCrunch, dan Forbes.

Risiko FaceApp menjadi jelas setelah menghubungkan ke masalah bahwa data foto pengguna ini sedang digunakan oleh Pemerintah Rusia.

Baca Juga:  Para Ilmuwan Berhasil Melacak Asal Ledakan Radio Yang Cepat Dari Galaksi Yang Jauh

Anda harus tahu, bahwa FaceApp adalah aplikasi yang dikembangkan oleh Wireless Lab berpusat di St. Petersburg, Rusia.

Dan sudah umum bagi Amerika Serikat untuk agak “sensitif” di Rusia atau China, seperti dalam kasus produk Huawei yang diduga perangkat mata-mata.

Pertahanan dari Pencipta Aplikasi Wajah Tua #AppChallenge

Lalu apakah benar bahwa FaceApp mengunggah semua gambar dari data galeri ke server mereka? Itu tidak sepenuhnya terbukti dikutip dari pernyataan Will Strafach (@chronic) di akun Twitter-nya.

Pemimpin perusahaan Cyber Guard Firewall menganalisis lalu lintas jaringan ketika FaceApp berjalan. Hasilnya tidak ada kegiatan yang ditemukan seperti yang dikatakan Nozzi sebelumnya.

Tetapi dia mengatakan jika Anda ingin menerapkan filter ke foto, kemudian unggah foto yang hanya diedit ke server aplikasi FaceApp.

Menghadapi banyak kontroversi tentang bahaya FaceApp, akhirnya Yaroslav Goncharov sebagai CEO FaceApp akhirnya memberikan beberapa pernyataan sebagai berikut:

  • FaceApp memiliki pemrosesan gambar terbanyak di cloud. Kami hanya mengunggah foto yang dipilih pengguna untuk diedit. Kami tidak dapat memindahkan gambar lain dari telepon ke cloud.
  • Kami dapat menyimpan foto yang diunggah di cloud. Alasan utama untuk kinerja dan lalu lintas: kami ingin memastikan bahwa pengguna tidak mengunggah gambar berulang untuk setiap operasi pengeditan. Sebagian besar gambar telah dihapus dari server kami dalam waktu 48 jam sejak tanggal pengunggahan.
  • Kami menerima permintaan dari pengguna untuk menghapus semua data mereka dari server kami. Tim dukungan saat ini kelebihan beban, tetapi permintaan ini adalah prioritas kami. Untuk pemrosesan tercepat, kami sarankan mengirim permintaan dari aplikasi FaceApp seluler menggunakan “Pengaturan> Dukungan> Laporkan bug” menggunakan kata “Privasi” di baris subjek. Kami sedang mengerjakan UI yang lebih baik untuk itu.
  • Semua fitur FaceApp tersedia tanpa perlu memasukkan akun dan Anda cukup masuk dari layar pengaturan. Karena itu 99% pengguna tidak masuk menggunakan akun pribadi; oleh karena itu, kami tidak memiliki akses ke data apa pun yang dapat mengidentifikasi seseorang.
  • Kami tidak menjual atau membagikan data pengguna apa pun kepada pihak ketiga mana pun.
  • Meskipun tim R & D utama terletak di Rusia, data pengguna tidak ditransfer ke Rusia.
Baca Juga:  Microsoft Kenalkan Aplikasi Word Khusus Android Yang Telah Mencapai 1 Miliar Unduhan

Sepertinya harapan? Namun, hingga kini belum ada kepastian apakah FaceApp benar-benar penting seperti pernyataan di atas. Apa yang kamu pikirkan?

Aplikasi Ini Lebih Kurang dari FaceApp, Masih Prihatin Dengan Privasi Data?

Masalah keamanan data pribadi di tengah era digital benar-benar menjadi fokus banyak orang. Akibatnya, dalam kontroversial ini, banyak orang menghujat FaceApp sebagai aplikasi penipu.

Sementara menurut Jualanbarang blog sendiri, privasi di era digital memasuki tanah “abu-abu” dan kebenarannya tidak pasti.

Misalnya, apakah Anda yakin aplikasi yang diinstal pada smartphone Anda tidak direkam oleh data dan aktivitas Anda? Cobalah untuk memeriksa izin pada ponsel Anda, terutama pengguna Android.

Anda pergi ke Pengaturan> Menu Aplikasi> Pilih Aplikasi> Izin. Di sini Jualanbarang blog mencontohkan aplikasi media sosial, seperti Facebook, WhatsApp, dan Instagram.

Di sini jelas bahwa beberapa aplikasi di atas memiliki izin untuk mengakses beberapa informasi pribadi, seperti Kontak, Lokasi, SMS, dan sebagainya.

Selain itu, beberapa aplikasi yang disebutkan di atas terlibat dalam kasus-kasus yang terkait dengan privasi data pengguna.

Misalnya, skandal Facebook dan Cambridge Analytica pada 2018, yang terbukti menggunakan data pengguna secara diam-diam untuk nuansa politik.

Seperti halnya masalah iklan bertarget di Instagram, rumor diperoleh setelah merekam percakapan pengguna secara diam-diam. Anda pasti merasakannya benar, bukan?

Akhir Cerita

Ini tentang kontroversi panas yang meningkat dengan aplikasi AI FaceApp berbasis virus dan populer yang dapat mengubah wajah menjadi tua.

Sumber Artikel : https://www.jualanbarang.com/blog/teknologi/resiko-faceapp-aplikasi-pembuat-wajah-tua-yang-lagi-viral-benarkah-ada-pencurian-data/

Belum ada peringkat.

Berikan rating untuk post ini ?