Belakangan industri game menjadi bintang yang sedang naik daun di Indonesia karena keberadaan e-sport yang mendorong anak muda untuk melompat sebagai atlet. Berbagai permainan telah mengguncang segalanya dari kemiskinan tinggi hingga kasual, dan bahkan menjadi bahan perdebatan selama Pemilihan Presiden 2019.

Jika menarik hingga 10 tahun yang lalu, dapat dikatakan bahwa tren ini tidak ada sama sekali. Karier profesional di industri game bisa dianggap mustahil dan tidak bisa dilakukan. Mimpi itu akhirnya terpesona oleh Steve Jobs ketika merilis iPhone pada 2007 dan kisah seseorang mendapatkan penghasilan sehari $ 60.000 sehari setelah menjual aplikasinya di App Store.

Setidaknya, kisah ini adalah latar belakang Anton Soeharyo untuk memulai karirnya dalam mengembangkan perusahaan game.

Di #SelasaStartup kali ini mengundang CEO Anton dari PlayGame untuk berbagi bagaimana peluang industri perjudian saat ini, kiat – kita mulai balapan dengan perusahaan game, dan pekerjaan apa yang paling dicari. Berikut ringkasannya:

1. Tren industri game dunia sangat menjanjikan

Menurut Newzoo, pendapatan industri game tahun ini diperkirakan akan mencapai $ 118 miliar dengan pertumbuhan setidaknya 6,5 ​​kali dalam lima tahun ke depan. Peningkatan luar biasa ini akan memicu banyak hal. Ini termasuk pendapatan online, pengembangan AR dan VR yang luar biasa, fokus pada game mobile, bermain cloud, dan peningkatan acara olahraga.

Juga dalam penelitian, tahun lalu, Cina mengambil posisi Amerika Serikat sebagai negara terbesar untuk video game dengan pendapatan $ 27,4 miliar. Kemudian, negara dengan jumlah pemegang smartphone terbesar adalah negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

“Saya melihat tren permainan harus dilihat di Cina karena pasarnya besar dan teknologinya berasal dari sana, sementara Indonesia telah beralih dari mereka sekitar delapan tahun yang lalu, tetapi itu menjadi peluang untuk melihat ke cermin sehingga itu mempercepat lagging, “kata Anton.

Baca Juga:  Gempa Berkekuatan 7,4 Sr Guncang Jakarta Dan Sekitarnya

Melihat perkembangan teknologi game, yang terbaru adalah cloud game yang digerakkan oleh prospek 5G. Game game ini memberikan prospek yang sangat cerah, bahwa semua game yang terhubung ke perangkat dapat terhubung asalkan ada jaringan internet.

“Berikutnya adalah VR, itu masih ceruk, tapi sekarang ini adalah pengubah permainan, jadi jika Anda ingin memulai karir game Anda dapat memasukkan VR, itu tidak banyak, tapi itu panas, ini berbeda dari Esports. ”

2. Tren industri game di Indonesia

Masih berasal dari sumber yang sama, industri game di Indonesia berada di peringkat ke-16 di dunia dengan 43,7 juta pemain. Penghasilannya mencapai $ 880 juta (Rp11,9 triliun). Potensi sebesar ini menciptakan program kerja wiraswasta untuk bermain game.

“Menariknya, setengah dari pemain smartphone Indonesia bersedia membayar. Berbeda dari stereotip dengan asumsi pemain lebih suka yang gratis. Itu salah, banyak orang ingin membayar karena sekarang ada banyak pilihan, sementara di masa lalu hanya ada kartu kredit. ”

Stereotip ini, lanjutnya, juga terjadi di China sekitar 10 tahun yang lalu. Ada banyak orang yang ingin membeli bajakan daripada versi aslinya. Tetapi ketika mengakses pembayaran lebih mudah, banyak orang akhirnya bergerak dan membeli orang sungguhan.

3. Karir di industri game

Membuat game bukanlah hal yang mudah, itu membutuhkan banyak keahlian di berbagai bidang, tidak hanya bagus dalam desain dan komputasi. Selain memiliki programmer dan UI / UX, Anton, di perusahaan game yang sempurna ada seniman 2D dan 3D, penguji game, produsen game, komposer, penerbit game, jaminan kualitas. Ini juga merupakan bagian umum dan pemasaran, seperti pengembangan bisnis, pemasaran, keuangan, admin, dan sumber daya manusia.

Baca Juga:  Setelah Ceballos, Arsenal Fokus Menggunakan Sami Khedira

Tetapi hal yang paling sulit adalah menemukan penguji permainan karena mereka harus menemukan kesalahan. Mereka perlu menemukan lokasi yang tidak dicari orang secara umum. Maka Anda perlu memberikan laporan dan bagaimana perbaikannya dalam bentuk langkah bagi programmer untuk membacanya.

“Penguji permainan ini adalah pekerjaan yang paling sulit menurut saya karena orang biasanya bermain game sampai lelah, itu bisa ditekankan dengan bermain game.”

Begitu pula untuk mencari komposer yang tepat. Mereka seharusnya membuat musik jarang terdengar, mudah diingat, tetapi pemain tidak terganggu. Itu bagian yang sulit.

Jangan lupa untuk terus mengembangkan bisnis perusahaan, tidak hanya fokus pada game. Karena jika game tidak terjual, tidak bisa membuat game lain karena kehabisan dana. Oleh karena itu perlu merekrut orang-orang dengan pengembangan bisnis dan analis untuk memastikan bahwa pemain terus memainkan permainan dari awal untuk mengunduh ke atas.

“Analis akan mempelajari praktik para pemain dan kemudian memberikan sejumlah hadiah bagi mereka untuk terus memainkan permainan kami dengan setia. Jadi bekerja di perusahaan permainan tidak harus hanya dari latar belakang IT, bisa juga dari ekonomi, “pungkasnya.

Sumber Artikel : https://www.jualanbarang.com/blog/lainnya/potensi-berkarier-di-dunia-game/

Belum ada peringkat.

Berikan rating untuk post ini ?