Smart logistics tidak sesederhana kelihatannya. Bagi CEO Irona Yan Hendry Javaena, smart logistics tidak terbatas pada membangun bisnis berbasis teknologi, tetapi juga kebutuhan untuk bekerja sama dengan pemain yang ada di ekosistem industri.

Ini bisa menjadi solusi untuk mengatasi sejumlah tantangan di industri logistik Indonesia. Yan mengatakan bisnis logistik di Indonesia dilanda kenaikan biaya. Dia menunjukkan bahwa biaya logistik di Indonesia berjumlah 14 persen dari biaya produksi dan 25 persen dari PDB.

Elemen biaya paling mahal terletak pada transportasi, yaitu 1092 triliun rupee. Kemudian, biaya penyimpanan mencapai 546 triliun rupee. Ia menilai sulit untuk mengurangi biaya transportasi, mengingat Indonesia adalah negara kepulauan.

Bagaimana smart logistics dapat menciptakan proyek yang lebih berkelanjutan dan efektif di masa depan? Pada sesi #SelasaStartup kali ini, Yan berbagi berbagai informasi inspirasional tentang bisnis logistik cerdas berdasarkan pengalamannya dalam membangun Iruna.

Periksa yang berikut ini:

Tantang kebiasaan dengan perubahan

Sebelum smartphone menjadi terkenal, orang tidak memikirkan bisnis berbasis mobile. Siapa yang menyangka bahwa e-commerce adalah fenomena bisnis yang menjanjikan di Indonesia?

Sekarang ada banyak pasar yang menawarkan stiker pengiriman gratis hingga pengiriman pada hari yang sama. Yan menganggap kondisi di atas terjadi karena konsumen ingin barang mereka tiba dengan cepat.

Menurutnya, konsumen e-commerce sangat dimanjakan oleh model bisnis di atas tanpa memikirkan dampak yang akan dirasakan industri logistik di masa depan. Untuk beradaptasi di era yang serba cepat, bisnis logistik sangat penting untuk perbaikan.

“Kebiasaan konsumen mendorong sektor logistik untuk mengubah [model bisnis] Ketika pasar bergerak cepat dan sulit diprediksi, berikut adalah teknologi untuk mengatasi ketidakpastian. Tujuannya adalah untuk dapat menyesuaikan kecepatan dan dapat meminta kapasitas, sehingga tidak ada barang cacat. ”

Baca Juga:  Mengulas Istilah Teknologi NFC Pada Smartphone Android

Dinamika konsumen adalah mesin bagi para pemain di bidang logistik untuk dapat memodifikasi model bisnis yang mengutamakan kecepatan. Menurut Lian, tidak ada salahnya mencoba karena pasar e-commerce akan selalu meningkat di Indonesia.

Teknologi dan kerja sama adalah kuncinya

Bagaimana cara membuat model bisnis baru yang lebih efisien dan berkelanjutan? Jawabannya adalah kombinasi teknologi dan kerja sama. Tentu saja akan ada banyak pertanyaan yang muncul tentang bagaimana menerapkan keduanya?

Yan mengatakan siapa pun dapat membuat perusahaan logistik yang lebih cerdas dengan melibatkan teknologi, perusahaan baru, dan pemain saat ini dalam model bisnis tradisional. Jadi keduanya bisa saling bekerja sama.

“Mereka yang memiliki pengalaman panjang dan infrastruktur, yang belum tentu memiliki teknologi, di sisi lain, mereka yang memiliki teknologi tidak perlu memiliki kapasitas untuk membangun infrastruktur, dan investasi besar dalam penyimpanan Mengapa tidak bekerja sama?” Yan mengatakan bahwa teknologi dapat menyesuaikan semua Sesuatu.

Gudang Mobilitas

Yan mengatakan teknologi mampu mengubah infrastruktur menjadi lebih efisien dan dinamis. Dia menunjukkan bahwa penyimpanan dapat mengubah model menjadi gudang yang bergerak.

“Istilah ini lambat untuk bergerak ke gerak cepat karena mengacu pada teknologi untuk sistem dan trek.” Gudang tidak lagi berisi rak tinggi, tetapi juga berisi rak rendah yang dapat digunakan untuk barang yang cepat diambil atau siap untuk dipesan dan tidak perlu dicari. Memesan barang sebelum ketersediaan atau pembuatannya “.

Menurutnya, proses yang lambat dan akurat tidak berarti itu sebagus karena itu bukan pengantar yang baik untuk pasar.

Apa yang dicapai melalui Smart Logistics

Teknologi adalah kekuatan baru untuk logistik yang efektif dan berkelanjutan. Selain itu, teknologi dapat menciptakan solusi yang dapat meningkatkan tingkat layanan bagi konsumen.

Baca Juga:  Memudahkan Investor, MNC Securities Meluncurkan Aplikasi Akuisisi Saham

Dari pengalamannya membangun Iruna, Yan mengatakan bahwa logistik pintar dapat menciptakan berbagai solusi terapan, seperti pusat fasilitasi e-commerce.

Selain itu, teknologi ini memudahkan kami untuk memverifikasi proses pengiriman real-time. Yan menilai ujung tombak logistik cerdas adalah efisiensi tanpa perlu menyia-nyiakan sumber daya manusia (SDM).

“Tanpa sistem integrasi, penyortiran masih dilakukan oleh manusia, pengiriman bisa tidak terduga, itu sebabnya kami mencoba membangun logistik yang cerdas, kami mencoba menyelesaikan masalah sehingga ada manajemen persediaan yang tepat. Dengan cepat dan akurat, prioritas dapat dibagi pada mitra pengiriman. “

Sumber Artikel : https://www.jualanbarang.com/blog/bisnis/pelajaran-terkait-membangun-smart-logistics/

Belum ada peringkat.

Berikan rating untuk post ini ?