Einstein pernah mengatakan bahwa ukuran kecerdasan seseorang adalah kemampuan mereka untuk berubah. Di bidang teknologi dan internet, perubahannya bergerak cepat sambil membawa hal-hal baik dan buruk. Mungkin Anda masih ingat kontroversi yang disebabkan oleh TikTok. Pemerintah Indonesia memblokir aplikasi ini karena memiliki konten negatif.

Berita baiknya, TikTok telah banyak berubah sejak dia jatuh sekitar dua tahun lalu. Setelah terkena kritik tentang masalah privasi, ketergantungan dan keselamatan (terutama untuk pengguna muda), pengembang ByteDance perlahan-lahan menerapkan sejumlah fitur keamanan. Misalnya: kami dapat membatasi akses ke aplikasi (dari 40 hingga 120 menit per hari). Jika tenggat waktu tercapai, kita perlu memasukkan kata sandi sebelum kita dapat membuka kembali aplikasi.

TikTok 2

Tentu saja TikTok dilengkapi dengan pelaporan, pemblokiran, dan ‘mode terbatas’ untuk memfilter video tertentu. Sebagai cara menerapkan ByteDance dengan penghentian konten negatif – dan karenanya TikTok diizinkan untuk berjalan lagi di Indonesia – mereka menunjuk tim yang terdiri dari 20 orang untuk memoderasi semua video yang tersisa. Karena keputusan ini, pengembang juga menerapkan sistem pembatasan usia.

TikTok sekarang tersedia di 150 negara / wilayah, didukung oleh 75 bahasa, dan memiliki 50 kantor cabang yang tersebar di seluruh dunia. Versi iOS telah diunduh lebih dari 104 juta kali pada paruh pertama tahun 2018. Jumlah ini melebihi rekor yang dipegang oleh PUBG Mobile, YouTube, Facebook, WhatsApp dan Instagram.

Dan di 2019 TikTok SEA Creator & Content Conference Conference Conference, ByteDance berbicara banyak tentang tren video pendek dan teknologi yang mereka lakukan dengan aplikasi populer.

TikTok 9

Karakteristik Gen Z

Saat ini ada banyak orang yang mempersiapkan atau mendesain produk mereka selama ribuan tahun. Sejujurnya, zaman keemasan Gen Y telah berakhir dan sekarang adalah saatnya bagi Generasi Z untuk bersinar. Dalam presentasinya, Surayot Aimlaor mengatakan pemimpin pemasaran TikTok Thailand mengatakan bahwa rata-rata populasi Asia Tenggara menghabiskan 3,6 jam sehari bermain smartphone (Indonesia mencapai 3,9 jam), dan persentasenya didominasi pengguna berusia 15 hingga 24 tahun.

Baca Juga:  Ovo Meluncurkan Ovo SmartCube “Smart Vending Machine”

TikTok 10

98 persen generasi kelompok Z memiliki ponsel pintar sendiri. Mereka terhubung ke internet selama 10 jam sehari dan 1/3 dari mereka menonton video hingga satu jam sehari, dan makan rata-rata 68 dalam periode 24 jam. Tetapi ada efek dari ketersediaan dan kemudahan mengakses konten untuk grup-grup ini: secara umum, mereka hanya dapat menghabiskan delapan detik untuk memperhatikan subjek (rentang perhatian). Selanjutnya, Gen Z akan memindahkan fokus ke sesuatu yang lain.

Fitur ini digunakan oleh TikTok. ByteDance menyebut layanan ini sebagai platform video pendek di dunia – terutama di kawasan Asia dan Amerika. Pengguna dipersilakan untuk mengambil video yang membutuhkan 3 hingga 15 detik atau maksimal satu menit. Dari pengakuan hingga sejumlah pencipta, salah satunya adalah penari Surabaya Kelly Courtney, video berdurasi 15 detik ini menjadi jenis konten yang disukai dan merangsang lebih banyak komentar.

TikTok 8

Dalam diskusi panel, CEO Kantar China Rana Deepender mengatakan tentang karakteristik Gen Z. Banyak orang berpikir, dibandingkan dengan milenium, kelompok ini memiliki loyalitas merek yang lebih rendah. Sepertinya itu salah. Pengguna generasi Z sepenuhnya menyadari merek dan cenderung loyal pada nama yang konsisten dengan penanganan prinsip atau nilai tertentu.

TikTok 7

Menanggapi pertanyaan saya, direktur pemasaran langsung global Lionel Sim menjelaskan bahwa mereka tidak khawatir bahwa popularitas tren video pendek akan menurun di masa depan, atau ketika periode Gen Gen telah berlalu. Perhatian utama mereka tidak hanya terpusat pada video pendek, tetapi bagaimana membuatnya mudah bagi semua orang untuk menjadi kreatif.

TikTok 6

Teknologi di balik layanan TikTok

Sangat mudah untuk mengesampingkan teknologi dan upaya untuk mengolahnya ketika suatu layanan menawarkan kemudahan penggunaan. TikTok adalah aplikasi favorit untuk pengguna muda karena kombinasi kaya fitur dan UI intuitif. Pada tampilan utama, Anda ditawari akses ke berbagai opsi musik, filter, dan fungsi untuk mengganti kamera atau mengubah kecepatan video. Tombol unggah juga ditempatkan pada lapisan yang sama.

Baca Juga:  6 Manfaat Minum Teh Tawar Setiap Hari

TikTok 4

Namun sisi teknologi TikTok lebih dalam dari itu. Beberapa sampel kecil seperti filter dapat mengubah warna rambut, dan kemudian saya juga punya waktu untuk melihat penggunaan sistem augmented reality untuk menempatkan dinosaurus virtual Velociraptor dengan latar belakang dunia nyata. Lalu ada gaya stiker ‘emoji 3D’ yang dapat mengubah wajah sambil mengikuti raut wajah Anda.

Fitur lain dari kebiasaan saya adalah stiker dan lensa bertema hujan. Menggunakan gelombang tangan, pengguna dapat menghentikan air tetesan sambil mengaktifkan fungsi zoom-in / out. Skenario ini sedikit mengingatkan saya pada sebuah adegan di film The Matrix, ketika Neo menghentikan peluru. Untuk menunjukkan ini, ByteDance bekerja pada sistem yang dapat melacak 21 poin di telapak tangan untuk menemukan setidaknya 19 jenis gerakan dengan akurasi 99 persen.

TikTok 3

Pembelajaran mesin (dan kecerdasan buatan, jika saya tidak dapat salah dengar) juga digunakan untuk memfilter aplikasi dan stiker dengan lebih akurat. Selain itu, algoritma pintar juga digunakan untuk menjangkau pengguna konten yang tepat, untuk mengoptimalkan sistem rekomendasi.

Kesimpulan menarik yang saya dapatkan dari presentasi panjang dan wawancara ByteDance dengan para pengembang telah membuat mereka kesulitan untuk mengembangkan berbagai teknologi yang kompleks, kemudian mengemasnya dalam antarmuka yang sederhana untuk membuatnya lebih mudah untuk semua menjadi pencipta.

TikTok 5

Perasaan negatif terhadap TikTok, terutama di Indonesia, masih belum sepenuhnya hilang. Tetapi saya merasa bahwa upaya ByteDance dalam memoles berbagai aspek platform video pendek dan melihat kepatuhan dengan kebijakan pemerintah harus tetap dihargai.

Anda perlu tahu bahwa sejumlah lembaga pemerintah seperti Kominfo dan Kemenpar juga menggunakan TikTok untuk menyebarkan informasi dan menjangkau serta berkomunikasi dengan publik.

Baca Juga:  Action Cam SiOnyx Aurora Sport Unggulkan Teknologi Night Vision Penuh Warna Yang Kini Lebih Murah

Sumber Artikel : https://www.jualanbarang.com/blog/gaya-hidup/mengulik-strategi-yang-diusung-tiktok-dalam-upaya-menggaet-gen-z/

Belum ada peringkat.

Berikan rating untuk post ini ?