Diumumkan pada tahun 2012, Sony RX1 masih memegang judul kamera full-frame terkecil yang pernah ada. Namun RX1 mengusung alias lensa tetap yang tidak dapat dilepas, dan 2019 adalah tahun kamera full-frame mirrorless, sebagian besar berkat resistensi dari Nikon, Canon, dan Panasonic terhadap dominasi Sony di segmen ini. .

Karena itulah kreasi terbaru Sigma terdengar sangat menarik. Kamera ini bernama Sigma fp kecil, sensor full-frame, tetapi juga siap untuk diganti oleh lensa. Ya, ini adalah kamera full-frame tanpa cermin yang dapat dengan mudah kami tangani di saku celana kami – tentu saja dalam posisi tanpa lensa.

Secara khusus, Sigma FP memiliki dimensi 112,6 x 69,9 x 45,3 mm, berat 370 gram (422 gram jika baterai penuh dan kartu SD). Ia memiliki sensor BSI-CMOS full-frame 24,6 megapiksel, tetapi lebih mengandalkan filter tradisional Bayer daripada teknologi Foveon yang telah menjadi fitur khas Sigma saat ini.

Sensor ini memiliki sensitivitas ISO 100 – 25600, sedangkan sistem fokus otomatis bergantung pada model titik kontras dengan 49 poin, lengkap dengan dukungan untuk fitur seperti deteksi wajah, deteksi mata, dan pelacakan topik. Performa kamera ini sangat mengesankan, mampu memotret dalam format DNG RAW 14-bit dengan kecepatan hingga 18 fps.

Angka tinggi ini dicapai dengan menggunakan rana elektronik, dan ternyata itu Sigma fp tidak memiliki rana mekanik sama sekali. Kurangnya rana mekanik adalah alasan utama mengapa sigma fp sekecil ini.

Sigma fp bergantung pada dudukan lensa L-Mount, yang dikembangkan oleh Sigma di Panasonic dan Leica. Pergantian bodi bagian bodi disegel, ada layar sentuh 3,2 inci dengan resolusi 2,1 juta dot. Tentu saja tidak ada tempat untuk jendela bidik elektronik.

Baca Juga:  Ribuan Orang Indonesia Tertipu Dengan Aplikasi FaceApp Palsu

Masalah video, Sigma fp kurang mengesankan. Perekam eksternal yang dibantu dengan port USB 3.1, memiliki kemampuan untuk merekam video 24 fps 4K dalam format 12-bit CinemaDNG RAW. Rintangan yang sering ditemukan pada kamera kompak di sektor perekaman video sangat panas, tetapi Sigma mengelolanya berkat kombinasi heat sink.

Sigma tidak akan lupa untuk mengklaim bahwa fp siap digunakan oleh pembuat film profesional. Ini karena desainnya yang modular, di mana pengguna dapat menambahkan berbagai aksesoris seperti sepatu panas, jendela bidik, pegangan tangan, dan banyak lagi, baik dari Sigma itu sendiri maupun produsen lain. .

Anda dapat melihat gambar yang lebih jelas tentang fitur modular Sigma fp melalui video di bawah ini. Kita akan melihat bagaimana kamera kompak ini dapat diubah menjadi kamera kamera besar berkat bantuan banyak aksesori.

Sigma fp sendiri rencananya akan dipasarkan hanya pada musim semi mendatang, tetapi untuk saat ini belum ada informasi mengenai harganya. Setelah meluncurkan fp, Sigma juga ingin meluncurkan varian fp lain yang dikemas ke dalam sensor Foveon. Varian tersensor Foveon ini memiliki resolusi 20 megapiksel yang mengemas setiap lapisan, dengan resolusi total lebih dari 60 megapiksel.

Sumber Artikel : https://www.jualanbarang.com/blog/gaya-hidup/inilah-kamera-mirrorless-full-frame-yang-bisa-dikantongi-di-saku-celana/

Belum ada peringkat.

Berikan rating untuk post ini ?