BMW dan Mercedes-Benz, dua merek Jerman ini adalah dua pesaing terbesar dalam industri otomotif. Namun ketika membahas masa depan industri, keduanya memutuskan untuk melupakan momen persaingan di antara mereka, malah memilih untuk bekerja sama.

Bidang yang ingin mereka kerjakan bersama pada teknologi routing otomatis. Pidato ini telah diumumkan BMW dan Daimler (perusahaan induk Mercedes-Benz) sejak Februari lalu, tetapi kontrak kerja sama baru saja dibuat, ini jangka panjang.

Kolaborasi antara BMW dan Daimler ini akan fokus pada pengembangan teknologi bantuan pengemudi, perutean jalan otomatis dan parkir otomatis, dengan mengacu pada standar Level 4 SAE (Level 5 adalah yang tertinggi). Setelah semua ini tercapai, kerjasama dalam teknologi routing otomatis akan berlanjut di perkotaan dan perkotaan.

Selain lebih kompleks, rute perkotaan juga bergantung pada dukungan infrastruktur. Peraturan masing-masing daerah juga memainkan peran yang sama pentingnya, oleh karena itu kerjasama jangka panjang sangat penting untuk pencapaian ekosistem otomotif di masa depan.

Sinergi antara mobil dan infrastruktur sebenarnya telah dimulai dalam penanaman benih oleh masing-masing pabrik. Dalam kasus BMW, salah satu contohnya adalah sistem cruise control yang dapat mendeteksi lampu lalu lintas. Teknologi ini tentu akan lebih efektif jika didukung oleh infrastruktur yang sesuai.

Menarik juga untuk menyoroti sifat non-eksklusif kolaborasi ini. Ini berarti bahwa kerja sama antara BMW dan Daimler di bidang teknologi routing otomatis juga akan digunakan oleh produsen mobil lain dengan mengandalkan sistem lisensi. Kedua perusahaan bisa menjaga rahasia kerja sama mereka, tetapi mereka tampaknya memilih untuk bersaing secara sehat dengan pemain lain.

Faktor lain yang mempengaruhi sifat non-eksklusif adalah hasil studi yang dilakukan oleh BMW dan Daimler dengan sejumlah produsen lain seperti Audi dan Volkswagen, di mana mereka mencoba mengembangkan beberapa jenis standar keselamatan untuk dipertimbangkan dalam pengembangan teknologi routing otomatis.

Baca Juga:  FaceApp Challenge, Tantangan Viral Yang Buat Wajah Jadi Terlihat Lebih Tua

Masalah keamanan adalah masalah yang sangat penting, terutama karena sebagian besar masyarakat masih menganggap bahwa teknologi routing otomatis belum siap untuk diterapkan secara luas. Dengan kriteria yang jelas, setidaknya produsen tidak bersaing satu sama lain untuk mengembangkan sistem yang sangat canggih, tetapi belum siap untuk konsumsi publik.

Masalah terakhir ini telah ditampilkan beberapa kali oleh Tesla melalui sistem autopilot. BMW dan Daimler serta pabrikan lain tidak ingin mengulangi kesalahan yang sama dan mengembangkan citra buruk di depan umum.

Apapun, BMW dan Daimler bertujuan untuk mengotomatisasi campuran bersama yang dinikmati konsumen di awal tahun 2024. Sekali lagi, ini juga dipengaruhi oleh faktor-faktor lain seperti kesiapan untuk infrastruktur dan peraturan setempat.

Sumber Artikel : https://www.jualanbarang.com/blog/gaya-hidup/lupakan-kompetisi-bmw-dan-daimler-bekerja-sama-untuk-mengembangkan-teknologi-kemudi-otomatis/

Belum ada peringkat.

Berikan rating untuk post ini ?