LinkAja akhirnya secara resmi diluncurkan minggu lalu. Layanan yang dihasilkan dari kemitraan perusahaan milik negara ini berada di tengah persaingan ketat untuk uang elektronik yang saat ini didominasi oleh Go-Jek dan OVO Go-Pay yang berafiliasi dengan Lippo Group.

Setelah migrasi semua pengguna uang elektronik dari Asosiasi Bank Negara (Himbara) dan Tcash, LinkAja sekarang mendorong 23 juta pengguna. LinkAja menetapkan tambahan 17 juta pengguna baru sehingga pada akhir tahun total pengguna akan mencapai 40 juta.

LinkAja dikelola oleh PT Fintek Karya Nusantara atau Finarya, perusahaan patungan dari empat bank pemerintah (Mandiri, BNI, BRI dan BTN), Telkomsel, Pertamina, Jasa Marga, dan Jiwasraya.

Ada banyak hal yang perlu diselesaikan pada paruh pertama tahun ini, terutama yang mengacu pada fokus utama perusahaan dalam bekerja dengan layanan komunitas masyarakat.

Apa strategi dan bagaimana proses morf bekerja di LinkAja?

Terapkan kasus penggunaan sehari-hari
Selama wawancara dengan DailySocial, CEO LinkAja Danu Wicaksana membantah anggapan bahwa LinkAja hadir sebagai upaya untuk memerangi Go-Pay dan dominasi OVO.

“LinkAja tersedia sebagai pelengkap dari pasar. Kami tidak bermaksud memberikan penawaran serupa, misalnya dengan lebih banyak promosi. Kami ingin memberikan sesuatu yang lain,” kata Danu.

Laporan Fintech 2018 yang diterbitkan oleh DailySocial dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah menyatakan bahwa pada 1.419 responden, GoPay menggunakan 79,4 persen. Sementara itu, 58,4 persen menggunakan OVO dan 55,5 persen menggunakan layanan Tcash.

Go-Pay dan OVO adalah pesaing kuat karena mereka berdua bagian dari Go-Jek dan Grab dengan lebih banyak layanan ekosistem. Selain itu, mereka berdua bekerja dengan banyak pedagang offline dan online yang dikombinasikan dengan promo uang kembali, mulai dari transportasi, makanan, hingga gaya hidup.

Baca Juga:  Untuk Yang Pertama kalinya Oppo Kalahkan Samsung di Pasar Smartphone Indonesia

Menurut Danu, LinkAja mendefinisikan strategi dasar yang berfokus pada layanan yang merupakan kebutuhan dasar masyarakat, daripada meningkatkan promosi dalam layanan gaya hidup. LinkAja juga didukung oleh dukungan ekosistem milik negara, seperti jaringan ATM Himbara dan ATM.

Dia mengatakan partainya masih akan menyertakan LinkAja untuk menggunakannya dengan bank-bank milik negara. LinkAja sekarang melayani delapan kategori produk, termasuk kredit / data, tagihan, transportasi, pedagang eceran, e-commerce, donasi, pengiriman uang dan asuransi. Sekarang LinkAja tersedia di 180 titik pembayaran dan 150.000 pedagang.

“Digitalisasi adalah segmen segmen menengah dan atas. Layanan dasar tidak lengkap. Seperti jalan tol, kami masih menekan kartu, tetapi kadang-kadang top up harus pergi ke ATM Kami ingin menjadi sangat digital, “katanya.

Tes transportasi pengiriman

Danu mengumumkan bahwa beberapa fitur baru dapat digunakan ketika Tcash mengubah namanya menjadi LinkAja. Sementara yang lain masuk ke tahap pilot atau pilot.

Misalnya, layanan pengiriman uang. Saat ini, LinkAja telah bermitra dengan Singtel sebagai mitra lokal untuk pengiriman uang dari Pekerja Migran Indonesia (PMI). Danu mengatakan ia bekerja dengan Bank Indonesia (BI) dan otoritas resmi Singapura dalam hal perizinan.

Selain dari Singapura, Danu juga mengajar remitansi di tiga negara lain, seperti Malaysia, Hong Kong dan Taiwan. Adapun layanan transaksi pedagang di Singapura, LinkAja bekerja dengan mitra mitra VIA di seluruh dunia yang juga memiliki ribuan pedagang.

“Untuk transaksi pedagang, kami juga menargetkan Thailand dan Arab Saudi, terutama di Arab Saudi, kami sedang menjajaki kerja sama dengan berbagai mitra transisi,” tambahnya.

Dari kategori transportasi, perusahaan diujicobakan di gerbang stasiun kereta api. Rencananya, LinkAja hadir dalam mode pelanggan (CPM) di mana pelanggan tidak harus memindai Kode QR di setiap gerbang, tetapi sebaliknya. Pengguna perlu mengguncang ponsel, maka QR Code akan muncul.

Baca Juga:  Modalku Menyalurkan Pinjaman 7 Triliun Rupiah, Mulai Fokus Pada Pengusaha Muda

Saat ini, layanan ini hanya komersial di LRT Palembang untuk acara Asian Games 2018. Jika Anda mendapatkan izin dari pemerintah, model ini akan diterapkan di LRT, MRT dan Commuter Line pada akhir 2019.

Kemudian gunakan stiker RFID di sejumlah pintu tol. Tes ini hanya diterapkan di 20 gardu tol. Untuk tahap pertama, LinkAja akan menambah 200 gardu lagi di akhir tahun ini.

“Masalah gerbang tol adalah infrastruktur sudah lama terjadi. Ketika Anda ingin mengubah digital menggunakan QR Code dan RFID, perlu waktu untuk meningkatkan secara bersamaan, itulah yang kami lakukan. Indonesia adalah model CPM untuk kereta api. Implementasinya juga membutuhkan waktu karena KAI harus meningkatkan infrastruktur dan pengujiannya, “jelasnya.

Danu juga mengutip use case lain yang disiapkan, mirip dengan fitur transaksi pompa bensin yang akan diterapkan di 5.000 pompa bensin tahun ini. Kemudian, E-wallet akan menjadi sumber pendanaan otomatis LinkAja tanpa harus mengumpulkan melalui jaringan bank Himbara.

Fitur lain, terutama Aplikasi Agen dan Aplikasi Mini ditargetkan diluncurkan pada kuartal keempat tahun ini. Keduanya kira-kira merupakan aplikasi yang terpisah dengan fungsi yang berbeda.

Aplikasi Agen dirancang untuk pedagang atau kios untuk melacak dana dan hasil penjualan secara real time. Sementara Aplikasi Mini dikembangkan untuk mitra B2B yang ingin menempatkan layanan mereka di platform LinkAja.

Transformasi Tcash menjadi LinkAja

Tidak hanya pengembangan produk, LinkAja telah membuat kesiapan internal untuk cepat beradaptasi dengan dinamika industri. LinkAja memiliki dua kali lipat jumlah SDM pada tahun 2020 dan mengembangkan R & D untuk tim di Yogyakarta.

Sementara itu, Danu mengatakan, LinkAja hanya berisi pekerja profesional yang bekerja dari luar BUMN. Danu memastikan bahwa setiap pemegang saham tidak mengajarkan SDM dalam lingkup organisasi LinkAja.

Baca Juga:  Tanaman Dolar Bisa Menjadi Pilihan Mengisi Atap Hijau

Danu mengatakan, semua karyawan Tcash telah memilih untuk menjalankan LinkAja pada awal pengembangannya berdasarkan ulasan dan keputusan dari pemegang saham. Hingga kini LinkAja memiliki 200 karyawan, termasuk 80 orang baru yang bekerja dari berbagai latar belakang industri, seperti teknologi, perbankan, dan FMCG.

“LinkAja harus berbeda dari perusahaan milik negara lain untuk memberi mereka satu urutan sehingga tidak ada pemegang saham yang ditempatkan.” Dalam visi dan misi besar, kami mempekerjakan profesional di luar negara, ” kata Danu, yang sebelumnya menjabat sebagai CEO Tcash.

Menurut Danu, pembentukan LinkAja dilakukan oleh Menteri BUMN Rini Soemarno. Inisiatif ini berlanjut dengan diskusi panjang antara bank-bank Himbara dan Telkomsel, di mana Tcash memutuskan untuk menjadi “embrio” untuk menyatukan semua layanan e-money dalam satu platform.

Jika demikian, bagaimana Anda mengonversi platform Tcash untuk mengakomodasi transfer pengguna dan fitur semua uang elektronik?

“Pembicaraan pembicaraan selalu merupakan platform dasar. Bank-bank Himbara telah menentukan bahwa yang paling scalable adalah Tcash, jadi sejak awal, LinkAja menggunakan inti dari Tcash, tetapi kami terus membaik. Fitur bank elektronik Himbara berbeda, jadi kami menggabungkannya bersama, “katanya.

Di sisi lain, Danu mengatakan perusahaan terus merancang UI / UX LinkAja dari awal yang dapat menunjukkan dinamika fitur umum sesuai dengan niat pemegang saham.

Sumber Artikel : https://www.jualanbarang.com/blog/bisnis/linkaja-menargetkan-40-juta-pengguna-hingga-akhir-tahun/

Belum ada peringkat.

Berikan rating untuk post ini ?