Belakangan banyak orang yang menanyakan apakah AI berbahaya? Ya, sebuah teknologi yang ada dan yang baru dikembangkan seiring kemajuan zaman. Seperti yang kita tahu, sebagian besar dari mereka dikembangkan untuk membantu dan memfasilitasi berbagai kegiatan manusia.

Baca juga : Mengenal Perbedaan HTTP dan HTTPS Beserta Detail Pengertian

Manusia mengembangkan berbagai teknologi ini untuk digunakan sendiri. Namun, bagaimana jika teknologi ini justru berdampak negatif, bahkan mungkin menimbulkan bahaya?

Lalu, pernahkan kalian mempertimbangkan untuk berinteraksi dan berbicara dengan teknologi seperti komputer dan ponsel? Kini banyak bisnis telah bekerja untuk mengembangkan inovasi yang memungkinkan orang berbicara dengan robot, teknologi buatan, dan bahkan benda mati seperti ponsel.

Misalnya, perusahaan Microsoft mengembangkan Cortana, diikuti oleh kemajuan serupa yang dibuat oleh Apple dengan Siri, dan bahkan Google mengembangkan Google Talk. Namun, apakah AI berbahaya?

Berkat teknologi yang dijelaskan sebelumnya, orang-orang dapat mengobrol dengan laptop atau ponsel mereka untuk mendapatkan tanggapan. Istilah “Artificial Intelligence” atau “Kecerdasan Buatan” kemudian digunakan untuk menggambarkan hal ini.

Singkatnya, AI mempelajari simulasi kecerdasan manusia yang hadir di komputer yang kemudian dilatih untuk berpikir dan merespon dengan cara yang mirip seperti manusia, meskipun tidak sepenuhnya mengesampingkan potensi untuk dapat meniru perilaku manusia.

Berikut Konsep Dasar Artificial Intelligence

Berikut Konsep Dasar Artificial Intelligence

Berikut Konsep Dasar Artificial Intelligence

Tanpa disadari, kita mungkin sudah berinteraksi dalam kehidupan sehari-hari dengan banyak jenis kecerdasan buatan. Kalian bisa memanfaatkan fitur seperti pemfilteran email otomatis atau bahkan menandai email penting yang sudah terima secara otomatis jika menggunakan platform seperti Gmail.

Jadi, bila ditanya apakah AI berbahaya? Tentu saja akan berdampak negatif jika tidak digunakan dalam kapasitas yang benar.

Meskipun program ini sangat berguna, program ini tidak dapat mempelajari atau bernalar dengan cara lain selain kode yang telah disediakan untuknya. Oleh karena itu, bahasa atau kode pemrograman yang telah tergabung dalam teknologi yang ada adalah satu-satunya hal yang membuatnya berfungsi.

Memberi mesin kemampuan untuk mempelajari berbagai aktivitas atau hal lain tanpa menggunakan kode atau bahasa pemrograman yang telah ditentukan sebelumnya adalah tujuan dari cabang AI yang dikenal sebagai pembelajaran mesin.

Dengan kata lain, mesin mampu mempelajari informasi di luar pemrograman mereka saat ini. Sehingga pada akhirnya mereka dapat melakukan tugas selain kode pemrograman yang telah dimasukkan ke dalamnya.

Dengan kata lain, mesin kemudian akan menjalani pengujian menyeluruh untuk tugas tertentu. Ketika mesin diuji coba, ia akan mulai menyerap, mempelajari, dan menyesuaikan pendekatan yang terlihat tepat untuk mencapai tujuan tertentu. Tidak heran jika banyak orang yang bertanya-tanya, apakah AI berbahaya?

Deep Learning atau Pembelajaran Mendalam

Dengan meniru atau menyematkan kode pemrograman tertentu ke dalam teknologi, teknik pembelajaran mendalam melatih komputer untuk melakukan berbagai tugas alami yang dilakukan oleh manusia. Contohnya adalah bagaimana sebuah mobil dapat berfungsi tanpa pengemudi (Driverless Car).

Dalam skenario ini, AI mengambil berbagai keterampilan, termasuk kemampuan untuk mengenali tanda berhenti dan memberi tahu tiang lampu dari pejalan kaki atau benda hidup terdekat lainnya. 

Deep Learning juga merupakan prinsip utama untuk mengontrol suara pada perangkat yang digunakan manusia seperti headset, TV, dan telepon.

Seperti yang kita tahu, pembelajaran mendalam adalah proses mengajar komputer atau teknologi lain untuk menjalankan tugas klasifikasi yang berbeda langsung dari gambar, teks, atau suara.

Model pembelajaran mendalam dapat mencapai tingkat akurasi yang tinggi, sangat canggih, dan terkadang bahkan mengungguli kinerja manusia. Dari sinilah orang bertanya-tanya, jika berlebihan, apakah AI berbahaya?

Neural Network atau Jaringan Syaraf Tiruan

Neural Network atau sering disebut dengan jaringan syaraf tiruan merupakan salah satu teknologi yang berhasil dibuat oleh AI. Bagian ini memberikan paradigma untuk pemrosesan informasi yang mengambil petunjuk dari cara kerja sistem saraf biologis organisme hidup. Misalnya otak, memproses data dari dunia luar.

Jaringan saraf diatur untuk aplikasi atau teknologi AI tertentu. Contohnya adalah pengenalan pola dan klasifikasi data yang berbeda. Jaringan ini terdiri dari berbagai komponen pemrosesan yang terhubung satu sama lain dan bekerja sama untuk mengatasi masalah tertentu.

Banyaknya komponen yang sering kita temukan dalam tubuh manusia menjadi inspirasi bagi jaringan saraf tiruan (AI) ini. Jaringan saraf belajar dengan mengamati dan menyalin dunia di sekitarnya, seperti yang dilakukan manusia.

Model jaringan ini meniru fungsi otak manusia dengan menggabungkan ilmu komputer dan konsep matematika dasar. Kemudian, dengan memanfaatkan kode-kode tertentu atau yang biasa disebut dengan node, jaringan saraf tiruan ini berupaya meniru proses yang ada pada sel-sel otak.

Jadi, apakah AI berbahaya? Itu bisa terjadi, jika memang tidak disesuaikan oleh kapasitasnya sehingga dinilai berlebihan. Untuk itu, mari kita simak ulasannya dibawah ini.

Banyak Pertanyaan Apakah AI Berbahaya?

Banyak Pertanyaan Apakah AI Berbahaya?

Banyak Pertanyaan Apakah AI Berbahaya?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, AI menyesuaikan sistem dari manusia itu sendiri. Kemudian gunakan dalam teknologi yang sedang berkembang, yang diprediksi suatu hari nanti dapat membantu meringankan aspek terkecil dari aktivitas manusia.

Namun, terlepas dari banyaknya manfaat dan kemudahan yang telah disebutkan di atas, sebagai penemuan yang menggunakan teknologi AI, pasti memiliki kekurangan bahkan berpotensi mematikan. Di antara risiko yang terkait dengan kecerdasan buatan adalah:

  • Menggantikan Manusia Seutuhnya

Apakah AI berbahaya? Ya, jika perannya 100% menggantikan manusia. Ini bisa dilihat sebagai keuntungan dari teknologi kecerdasan buatan. Mesin dapat mengambil alih sejumlah tugas manusia yang tampak berat.

Di tempat kerja, tidak diragukan lagi juga menurunkan jumlah biaya yang harus ditanggung oleh bisnis untuk membayar berbagai tugas yang sering dilakukan oleh manusia atau karyawannya. Pernahkah kalian mempertimbangkan ini dari sudut pandang yang berlawanan?

Akibatnya, jumlah pengangguran akan meningkat akibat teknologi AI yang menggantikan berbagai pekerjaan. Selain itu, ada kekhawatiran bahwa teknologi AI dengan kemampuan belajar dapat menghasilkan bentuk kehidupan yang lebih unggul dari manusia.

  • Ancaman Dalam Keamanan Digital

Apakah AI berbahaya? Masalah berikutnya yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan adalah dapat membahayakan keamanan digital. Penggunaan teknologi ini dimungkinkan untuk melakukan kejahatan yang sudah dilakukan oleh orang lain dengan menggunakan alat atau teknologi yang ada.

Misalnya, membuat akun palsu, meretas email atau situs web, menyebarkan tautan berbahaya (Phishing), dan teknik peretasan lain yang lebih kompleks.

Penjahat dunia maya dapat melakukan kejahatan mereka lebih cepat dan menutupi jejak mereka dengan baik bila menggunakan AI untuk keuntungan diri sendiri. Salah satu tindakan tersebut adalah pencurian data pribadi dari calon korban, yang kemudian dieksploitasi secara tidak wajar.

Selanjutnya, apakah AI berbahaya? Maka jawabannya iya jika dapat mengancam hidup seseorang. 

Kejahatan fisik yang menggunakan bantuan AI untuk melakukan aksinya, seperti menggunakan berbagai teknologi seperti drone untuk memantau target potensial, mobil otomatis yang dapat digunakan untuk melukai korban tanpa pelaku harus mengemudikan mobil tersebut, atau teknologi, merupakan ancaman berbahaya lainnya yang menggunakan AI sebagai alat teknologi.

Menilik informasi di atas, jelaslah bahwa AI dapat memudahkan pekerjaan manusia dalam berbagai cara.

Itu artinya, jika kecerdasan buatan diterapkan secara tidak tepat, risikonya dapat mengancam kehidupan manusia. Oleh karena itu, mengadopsi AI sebagai alat untuk operasi sehari-hari membutuhkan keputusan dan perbuatan yang bijaksana.

Apakah AI berbahaya? Pertimbangkan skenario dimana AI mengendalikan sistem senjata dan memutuskan untuk menembakkan senjata nuklir atau mungkin senjata biologis. 

Lebih parahnya, mungkin saja musuh menggunakan manipulasi data untuk mengarahkan rudal yang dikendalikan AI ke pengirim. Perlombaan untuk membangun senjata berbasis AI pasti akan dimulai jika ada kekuatan militer yang signifikan melakukannya.

Militer AS kemudian mengusulkan anggaran sebesar USD 718 miliar untuk tahun 2020, dimana USD 1 miliar akan dialokasikan untuk kemajuan AI dan pembelajaran mesin.

Apakah AI berbahaya? Ya, alat AI lain yang dapat mengubah tampilan dan suara dalam video disebut deepfake. Ketika video deepfake pertama kali mulai muncul, masih mudah untuk menentukan kebenarannya.

Namun, teknologi deepfake telah maju, sehingga sulit untuk mengetahui video mana yang asli dan mana yang telah diproses untuk membuat deepfake. Seperti yang kita tahu, pemrosesan deepfake pada AI akan lebih maju dimasa depan.

Tentunya banyak pekerjaan yang dapat dipermudah dengan bantuan teknologi AI dengan memanfaatkan aspek-aspek yang menguntungkan. Selain itu, operasi kerja dapat dilakukan dengan lebih sukses dan efisien baik secara individu maupun di dalam perusahaan.

Baca juga : Mengenal Apa Itu Onlyfans Lebih dalam dan Terperinci

Jadi bila ditanya apakah AI berbahaya? Maka teknologi ini bisa memberikan dampak negatif jika memang tidak digunakan secara baik dan merugikan manusia.

 

Sumber Link: Kunjungi website